Transaksi Sabu Tanpa Tatap Muka Melalui Lubang Pipa di Abian Tubuh Digerebek

JUMPA PERS: Kapolresta Mataram Kombes Pol Heri Wahyudi menghadirkan pelaku beserta barang bukti. (DERY HARJAN/RADAR LOMBOK)

MATARAM–Tim Sat Resnarkoba Polresta Mataram membongkar tempat transaksi sabu di Abiantubuh Selatan, Kecamatan Sandubaya, Kota   Mataram. Lima orang pelaku berhasil diamankan. Masing-masing berinisial IKS (39), IWT (43) IGJ (21), I NGHK (32) dan I NYMN K (45).

Selain pelaku, tim juga  menemukan  barang bukti berupa sabu seberat 50 gram.

Kapolresta Mataram Kombes Pol Heri Wahyudi mengatakan bahwa pengungkapan ini atas informasi masyarakat. Yang mana di salah satu rumah di Abian Tubuh kerap dijadikan tempat transaksi narkoba. “Transaksinya menggunakan sistem ATM. Di mana  uang dari pembeli dan sabu diserahkan melalui lubang pipa paralon. Begitu uang diserahkan barangnya langsung keluar. Jadi penjual dan pembeli tanpa bertatap muka,” kata Heri, Jumat (9/7).

BACA JUGA :  Maling di Kantor Wali Kota Mataram Itu Akhirnya Diringkus

Atas informasi tersebut, langsung ditindaklanjuti pada Kamis (8/7). Untuk bisa membongkar bisnis haram ini, seorang petugas dikirim untuk menyamar sebagai pembeli. Begitu transaksi selesai, tim di bawah kendali Kasat Resnarkoba Polresta Mataram AKP I Made Yogi Purusa Utama yang sudah bersiaga langsung bergerak ke lokasi. “Tim melakukan penggerebekan melalui pintu depan dengan melompati tembok. Saat itu tersangka IKS berusaha kabur dan membuang barang bukti sabu di depan rumah tetangga tetapi berhasil ditemukan. Beratnya 50 gram,” ujarnya.

Selain tersangka IKS, petugas juga mendapati dua orang lainnya, WT (43) dan GJ (21) yang sedang asyik mengonsumsi sabu. Keduanya pun langsung dibekuk beserta alat isap sabu. “Pada saat kami mengamankan ketiga pelaku, datanglah dua orang yaitu I NGHK  dan I NYMN K. Mereka diduga datang hendak membeli sabu sehingga turut diamankan guna pemeriksaan lebih lanjut. Hasil tes urinenya positif mengonsumsi sabu,” ungkapnya.

BACA JUGA :  Suami Pergoki Istri “Bercinta” dengan Laki-laki Lain

Pelaku bersama barang bukti kini diamankan di Polresta Mataram. Heri menyebutkan bahwa pemilik barang ada IKS. Ia menjual narkoba sejak tiga bulan lalu. “Barang dijual seharga Rp 100 ribu, Rp 150 ribu, Rp 200 ribu, sampai yang paling mahal Rp 350 ribu,” ujarnya.

Terkait dari mana IKS memasok barang, Heri mengaku masih didalami. Terhadap para pelaku disangkakan Pasal 114 ayat (2), dan Pasal 112 ayat (2) UU RI No 35 tahun 2009 tentang Narkotika. (der)