YDBA Dukung Kemajuan UMKM Kuliner di NTB

YDBA
BANTUAN : Penyerahan secara simbolis Alat Pelatihan Memasak yang diberikan Yayasan Dharma Bhakti Astra (YDBA) diwakili Koordinator Lembaga Pengembangan Bisnis (LPB) Lindrawaty Angkawijaya (kanan) kepada Koperasi Cabe Rawit (KCR) diwakili Ketua KCR, Wagini disaksikan oleh Kepala Dinas Koperasi UKM Provinsi NTB Drs. H. Wirajaya Kusuma dan Bendahara KCR, Pipin Mutiawati dalam acara Sharing Semangat & Peran KCR dalam Meningkatkan Kompetensi Anggotanya serta Penyerahan Alat Pelatihan Memasak dari YDBA kepada KCR (21/10).

MATARAM – Yayasan Dharma Bhakti Astra (YDBA) kembali memberikan apresiasi kepada UMKM binaannya melalui program Semangat Berbagi Wujudkan Harapan. Apresiasi kali ini diberikan kepada Koperasi Cabe Rawit (KCR) yang anggotanya merupakan UMKM binaan YDBA yang tersebar di wilayah NTB.

Apresiasi berupa alat pelatihan memasak tersebut diberikan YDBA, karena progres baik yang ditunjukkan UMKM, yaitu peningkatan kompetensi dan standar kualitas produksi disertai kemauan UMKM dalam melakukan diversifikasi produk, seperti pembuatan frozen food dan makanan kemasan.

Apresiasi secara simbolis diberikan YDBA diwakili oleh Koordiantor Lembaga Pengembangan Bisnis (LPB) Mataram, Lindrawaty Angkawijaya kepada Ketua KCR Wagini disaksikan langsung oleh Kepala Dinas Koperasi UKM Provinsi NTB H Wirajaya Kusuma, dan Bendahara KCR Pipin Mutiawati. Hadir secara virtual dalam kegiatan ini, yaitu Sekretaris Pengurus YDBA, Ida R M Sigalingging, Rabu (21/10).

Ida Sigalingging berharap melalui apresiasi tersebut dapat meningkatkan porduktivitas dan kreativitas UMKM sebagai anggota KCR menuju UMKM mandiri, naik kelas dan go international. Terlebih NTB akan menjadi tuan rumah untuk event dunia, yaitu MotoGP 2021 yang akan diselenggarakan di Sirkuit Mandalika, Lombok Tengah.

“Dengan momen tersebut diharapkan dapat menjadi penyemangat dan awal yang baik bagi UMKM NTB untuk dapat go international,” kata Ida.

Sebagai rangkaian acara, KCR yang diwakili oleh Wagini dan Pipin Mutiawati juga berbagi cerita mengenai KCR, program dan perannya dalam meningkatkan kompetensi anggotanya serta bagaimaina program KCR berdampak pada bisnis yang dijalankan oleh anggotanya.

Ida mengatakan bahwa sejak tahun 1996 Yayasan Dharma Bhakti Astra (YDBA) berkolaborasi dengan Dinas Koperasi UKM Provinsi NTB mendirikan Lembaga Pengembangan Bisnis (LPB) Mataram yang berperan dalam memandirikan UMKM di NTB. Berbagai program dilakukan LPB, mulai dari pelatihan, pendampingan, fasilitasi pemasaran, fasilitasi pembiayaan hingga mendukung UMKM binaanya membentuk komunitas berbadan hukum koperasi yang diberi nama Koperasi Cabe Rawit. Saat ini Koperasi tersebut telah memiliki anggota sebanyak 93 orang yang merupakan UMKM binaan LPB Mataram yang tersebar di wilayah Lombok Barat, Lombok Timur, Lombok Tengah dan Mataram.

“Berbagai programpun diinisiasi oleh KCR, salah satunya adalah program knowledge sharing untuk mendukung peningkatan kompetensi bagi anggotanya,” katanya.

Sementara itu, Kepala Dinas Koperasi dan UKM Provinsi NTB H Wirajaya Kusuma mengapresiasi peran YDBA dalam membina dan melatih serta memberikan bantuan kepada UMKM di NTB.

“Kami sangat mengapresiasi bantuan dan perhatian YDBA kepada UMKM di NTB,” ungkap Wirajaya.

Wirajaya juga menyampaikan program YDBA tersebut selaras dengan program Diskop UKM NTB dalam mendorong UMKM bisa naik kelas. Terlebih lagi Pemprov NTB kini telah memiliki Peraturan Gubernur (Pergub) Bela Beli Produk Lokal UMKM sebagai bentuk dukunngan dalam memperluas pasar dan promosi produk lokal di NTB.

“Kami terus berupaya agar UMKM bisa naik kelas dengan berbagai program, salah satunya melalui kebijakan Bela Beli produk lokal UMKM,” pungkasnya. (luk)