Tak Kunjung Dibayar, Kontraktor Segel Gedung Praktik SMKN 1 Pringgasela

Kontraktor segel praktik SMKN 1 Pringgasela, Rabu (31/5/2023). (GHAZALI/RADAR LOMBOK)

SELONG–Pembangunan gedung praktik SMKN 1 Pringgasela, Kecamatan Pringgasela, Kabupaten Lombok Timur menyisakan masalah.

Hal tersebut disebabkan karena sisa pengerjaan dari proyek yang sebelumnya dikerjakan dari Dana Alokasi Khusus (DAK) Tahun 2022  yang digelontorkan Dinas Pendidikan dan Kebudayaan (Dikbud) NTB sampai sekarang belum kunjung dibayar ke kontraktor Rp 139 juta.

Buntut dari masalah ini, kontraktor  mendatangi SMKN 1 Pringgasela  melakukan penyegelan gedung praktik  yang telah dibangun tersebut, Rabu (31/5/2023).

Aksi penyegelan ini tak lain karena  kesal tak kunjung mendapatkan kejelasan dari Dikbud NTB dalam hal ini Kabid SMK selaku yang bertanggung jawab terkait pengerjaan proyek ini.

“Pengerjaan telah selesai Januari 2023  tetapi sampai sekarang belum kunjung dibayar oleh dinas,” kata Syafruddin  selaku kontraktor.

Pembangunan gedung praktik ini terang dia merupakan proyek swakelola yang  bersumber dari DAK 2022 dengan pagu anggaran sekitar Rp 985 juta.

Berbagai item pengerjaan yang bersumber dari DAK ini telah rampung dikerjakan Desember 2022.

Namun selang beberapa waktu  kemudian, Kabid SMK Dikbud NTB Khaerul Ikhwan memintanya untuk melanjutkan beberapa item pekerjaan tambahan secara swadaya.

Di antaranya pemasangan keramik,  acian, cat tembok, cat baja pembuatan taman termasuk juga ACV selasar.

Pengerjaan tambahan ini dimulai   Januari 2023 dan selesai di bulan itu juga. Setelah selesai, ia pun mengajukan sisa pembayaran pengerjaan,  namun kabid malah bilang tidak ada anggaran.

Ia pun pun disuruh ke sekolah. Tetapi pihak sekolah juga tidak mau membayar dengan dalih tidak ada   anggaran dan juga tidak ada perintah dari dinas. 

“Kalau pekerjaan DAK 2022 tidak ada masalah. Ini yang bermasalah adalah pekerjaan tambahan yang swadaya dengan nilai pekerjaan Rp139 juta,” bebernya.

Yang lebih disesalkan  kabid yang bersangkutan juga malah memintanya untuk membongkar  kembali  pekerjaan yang telah dilakukan.

Namun yang bersangkutan tidak mau gegabah seperti itu. Ia tetap menginginkan supaya masalah ini diselesaikan dengan baik. Paling tidak mereka diberikan kepastian kapan sisa pengerjaan itu sanggup untuk  dibayar oleh pihak dinas. 

“Kami tetap ada iktikad baik untuk menyelesaikan masalah pembayaran ini. Paling tidak kita ingin supaya biaya pekerjaan itu saja yang diganti. Soalnya itu akan kita pakai untuk membayar tukang, termasuk juga pembayaran bahan yang telah kita ambil di toko,” pintanya

Upaya penagihan ke Kabid yang bersangkutan telah berulang kali dilakukan. Terakhir  penagihan dilakukan bersama dengan Kepala SMKN 1 Pringgasela.

Namun toh juga tetap tidak ada kejelasan. Jika pihak Dikbud NTB tetap tidak mau melakukan pembayaran, maka dengan terpaksa beberapa item tambahan ini akan mereka bongkar.

“Untuk sementara kita minta pihak dinas memberikan kepastian kapan sisa pengerjaan itu akan dibayar.  Soalnya saya endak enak ke pekerja yang sampai sekarang upahnya belum saya kasih. Belum lagi utang di toko yang juga belum kita bayar,” tandasnya.

Terpisah Kabid SMK Dikbud NTBĀ  Khaerul Ikhwan ketika dikonfirmasi melalui via telepon dan pesan WhatsApp terkait persoalanĀ  ini yang bersangkutan tak kunjung memberikan jawaban. (lie)

Komentar Anda