Hafsan Hirwan: Wanprestasi, Izin Operasional PT. AMG Otomatis Batal

H Hafsan Hirwan, SH

SELONG–Direktur Lens@ RAKYAT, H. Hafsan Hirwan. SH, menegaskan, soal Izin Operasional Tambang Pasir Besi, yang dimiliki oleh PT. Anugrah Mitra Graha (AMG) yang diterbitkan pada tahun 2011 oleh Bupati Lombok Timur (Lotim), Drs. H.M Sukiman Azmy, secara otomatis batal.

Alasannya, kata dia, sejak terbitnya Ijin Operasional Tambang Pasir Besi tersebut, PT. AMG sebagai pemegang Ijin, justru tidak melakukan aktifitas pertambangan sesuai ijin yang dimiliki. “Dalam klausul pemberin ijin tersebut, sudah sangat jelas,: katanya di Selong, Rabu, 15 Februari 2023.

Apalagi, kata Hafsan, selama dua tahun tidak ada aktifitas pertambangan pasar besi sesuai izin yang diberikan pemerintah daerah kepada PT. AMG.

Baca Juga :  Sukiman Mundur dari Demokrat, IJU: Tak Ada Pengaruhnya

Perjanjian kedua belah pihak yang saling mengikat (Pacta Sunt Servanda) dalam persoalan ini, bagi Hafsan, tentunya tidak berlaku lagi. “Artinya, janji itu harus ditepati, tetapi dalam hal ini, pihak PT. AMG sudah wanprestasi, dengan tidak menepati perjanjiannya dengan pemerintah daerah selaku pemberi izin,” katanya, Kamis (16/2).

Kalaupun PT. AMG mau melakukan aktifitas pertambangan pasir besi, menurut Hafsan, mestinya PT AMG meminta perpanjangan, karena izin sebelumnya tidak berlaku lagi.

Apalagi, sebutnya, PT. AMG ini justru melakukan aktifitas pertambangan pasir besi di Kecamatan Pringgabaya itu pada pemerintahan berikutnya.

Bagi Hafsan, kegiatan pertambangan pasir besi ini, menjadi aneh bin ajaib. Masalahnya, Izin Operasional didapatkan dari pimpinan daerah sebelumnya, tetapi aktifitasnya dilakukan pada pimpinan daerah berikutnya.

Baca Juga :  Pendaftaran Calon Ketua DPD Demokrat NTB Dibuka

“Ini yang harus diluruskan, karena kalau aktifitas pertambangan dilakukan pada pimpinan daerah yang menerbitkan izin, tentu saja akan ditolak, karena pihak pemilik ijin sendiri sudah dianggap wanprestasi,” katanya.

Sebelumnya, sejumlah pejabat di NTB sudah dilakukan pemanggilan oleh pihak Kajati (Kejaksaan Tinggi) NTB, karena ada indikasi korupsi, termasuk juga pemanggilan dua Bupati Lombok Timur, masing-masing, Drs. H. Sukiman Azmy dan Ali Bin Dachlan.

Pemanggilan dua Bupati tersebut, terkait sebagai saksi saja. Kasus ini, juga sudah naik ke tahap penyidikan, yang dalam waktu dekat akan menetapkan pejabat sebagai tersangka. (rl)

Komentar Anda