Menko Airlangga Dorong Upaya Pelestarian Warisan Budaya untuk Pariwisata Berkelanjutan

Airlangga Hartarto

JAKARTA–Sektor pariwisata Indonesia terus membaik seiring dengan perekonomian nasional yang tumbuh impresif di angka 5,44% (yoy) pada kuartal kedua tahun 2022.

Selain karena jumlah wisatawan mancanegara yang meningkat, membaiknya sektor pariwisata juga didorong oleh tren pariwisata di Indonesia yang mulai bergeser ke arah digital.

Pada tahun 2021 tercatat online travel di Indonesia mencapai USD3,4 miliar dan diperkirakan akan tumbuh 3 kali lipat pada tahun 2025.

Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto mengatakan bahwa Indonesia harus mempertahankan capaian yang baik tersebut karena pariwisata masih memiliki potensi untuk terus dikembangkan melalui strategi percepatan digitalisasi pariwisata.

Hal tersebut disampaikan secara virtual dalam acara international conference yang diselenggarakan oleh Universitas Warmadewa, Rabu (24/08).

“Oleh karena itu, integrasi sektor ekonomi digital dan sektor pariwisata akan menjadi prioritas Pemerintah ke depan untuk mempercepat pemulihan pariwisata,” tegas Menko Airlangga.

Baca Juga :  Menko Airlangga: Transisi Energi Harus Dipastikan Berjalan Adil, Teratur, dan Terjangkau

Pembangunan sektor pariwisata berkelanjutan juga menjadi perhatian utama Pemerintah saat ini. Istilah pariwisata berkelanjutan tidak hanya terkait dengan praktik ramah lingkungan dan tanggung jawab lingkungan, tetapi juga dari sisi kemanusiaan yakni menangani dampak kepada masyarakat baik sosial maupun ekonomi.

“Pariwisata berkelanjutan secara sosial harus diterapkan untuk memastikan uang yang dihabiskan untuk perjalanan tetap berada di masyarakat. Ini termasuk dalam upaya mendukung bisnis yang dijalankan atau dikelola oleh masyarakat lokal untuk mendukung ekonomi lokal,” ujar Menko Airlangga.

Lebih lanjut, Menko Airlangga menyampaikan bahwa pandemi Covid-19 juga telah meningkatkan kesadaran global akan pentingnya menjaga kesehatan sehingga wellness and health tourism menjadi salah satu leading sector di beberapa negara.

Indonesia sendiri memiliki banyak potensi wellness tourism berbasis kearifan lokal seperti minuman herbal, produk rempah-rempah, serta perawatan tubuh dan kecantikan.

Baca Juga :  Airlangga: Kolaborasi yang Baik Dapat Meningkatkan Ketahanan Ekonomi

Selain itu, Pemerintah juga tengah menyiapkan destinasi wisata medis dengan membangun Kawasan Ekonomi Khusus (KEK) Kesehatan pertama di Sanur, Bali.

“Kita harus bisa memaksimalkan potensi dan memanfaatkan peluang. Pada KEK Kesehatan di Sanur Bali rencananya akan dibangun fasilitas kesehatan berkualitas dengan nilai investasi Rp10,2 triliun dengan target penyerapan tenaga kerja sebesar 43 ribu orang,” ungkap Menko Airlangga.

Menutup sambutannya, Menko Airlangga kembali menekankan bahwa pariwisata berkelanjutan harus menjadi perhatian semua bisnis perjalanan dan semua pemangku kepentingan.

Berkenaan dengan keberlanjutan masyarakat lokal, bisnis pariwisata harus melibatkan masyarakat lokal, menghormati keaslian sosial budaya, dan melestarikan warisan budaya.

“Saya berharap konferensi ini dapat memberikan masukan akademis yang berharga bagi pengembangan pariwisata yang dapat menguntungkan secara ekonomi dan berkelanjutan secara sosial,” pungkas Menko Airlangga. (*/gt)

Komentar Anda