Menko Airlangga: Digitalisasi Menjadi Akselerator Pertumbuhan Ekonomi Nasional

Airlangga Hartarto

JAKARTA–Pemerintah terus mendorong digitalisasi di berbagai sektor dengan sekaligus memanfaatkan momentum bonus demografi yang dimiliki Indonesia.

Melalui berbagai kebijakan, Pemerintah mendukung generasi muda untuk terus berinovasi dan memanfaatkan fasilitas-fasilitas yang telah disediakan Pemerintah.

Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto menuturkan bahwa digitalisasi tumbuh pesat pada masa pandemi Covid-19, salah satunya di sektor kesehatan di mana pengguna telemedicine tumbuh 10 (sepuluh) kali lipat.

Indonesia juga memiliki aplikasi PeduliLindungi yang di-install oleh lebih dari 110 (seratus sepuluh) juta pengguna.

Selain sektor kesehatan, sektor pendidikan dan perbankan digital juga terus berkembang pesat. Hal tersebut dituturkan oleh Menko Airlangga dalam penutupan acara Indonesia Millenials and Gen Z Summit 2022 yang diselenggarakan oleh IDN Media, Jumat (30/09).

“Hampir seluruh negara, termasuk Indonesia, menggunakan digitalisasi sebagai akselerator pertumbuhan ekonomi dan menggunakan digitalisasi sebagai tempat untuk penciptaan lapangan pekerjaan,” tutur Menko Airlangga.

Lebih lanjut Menko Airlangga menjelaskan bahwa pengembangan ekonomi digital pada tahun 2025 pasarnya diperkirakan meningkat menjadi sekitar 135 hingga 144 miliar USD.

Baca Juga :  Airlangga: Pelaku Usaha AS Apresiasi Positif Pemulihan Ekonomi dan Daya Saing Industri Indonesia

Membaca peluang tersebut, Pemerintah juga terus membangun infrasturktur pendukung digitalisasi di Indonesia.

Indonesia bekerja sama dengan luar negeri untuk penerapan teknologi Low Earth Orbit Satelite yang dapat membantu Indonesia agar saling terkoneksi.

“Transformasi digital terus didorong Pemerintah dengan mempersiapkan infrastrukturnya antara lain fiber optik, jaringan 4G menjadi 5G, dan juga sedang disiapkan satelit yang tidak terlalu tinggi atau Low Earth Orbit Satelite (LEO). LEO Ini sudah diuji coba di Kalimantan Timur. Dengan satelit ini, kalau seluruhnya bisa terpasang, maka seluruh pulau di Indonesia terkoneksi,” jelas Menko Airlangga.

Selain penyiapan infrastruktur, SDM yang memiliki kemampuan di bidang digital merupakan hal yang sangat penting.

Menko Airlangga menyampaikan bahwa Pemerintah sudah meluncurkan Program Kartu Prakerja pada April 2020 ketika pandemi Covid-19 yang merupakan program semi bansos dengan unsur pendidikan secara online di dalamnya.

Program government to people pertama tersebut telah diapresiasi lembaga-lembaga dunia dan akan direplikasi untuk membantu negara-negara berkembang yang lain.

“Program Kartu Prakerja ini sudah dilakukan dari Sabang sampai Merauke, dari Miangas sampai Pulau Rote. Ini menunjukkan bahwa readiness masyarakat Indonesia di sektor digital sudah siap,” ujar Menko Airlangga.

Baca Juga :  Pemulihan Ekonomi Triwulan I Tetap Berlanjut

Selanjutnya, Menko Airlangga juga menyampaikan bahwa Indonesia memiliki jumlah start-up cukup banyak, bahkan terbanyak di ASEAN. Start-up yang berhasil mayoritas didirikan oleh generasi muda.

“Oleh karena itu, ini momentum emas. Jangan sia-siakan momentum ini. Saya apresiasi pertemuan ini yang menjadi tempat para generasi muda untuk berkumpul, mendapatkan info, melakukan networking, mendengarkan dari narasumber berpengalaman,” kata Menko Airlangga.

Menutup penjelasnnya, Menko Airlangga juga berpesan kepada generasi muda terkait investasi. Mengingat banyaknya generasi muda yang memasuki pasar modal dan cryptocurrency, Menko Airlangga berpesan agar generasi muda hendaknya tetap menyeimbangkan antara investasi yang agresif dan investasi konservatif. Hal tersebut penting karena investasi konservatif tetap memiliki faktor keamanan lebih tinggi.

“Terus semangat dan terus berinovasi. Pemerintah selalu akan mendukung generasi muda dengan pembiayaan baik dari venture capital ataupun pembiayaan dari perbankan, termasuk melalui KUR,” pungkas Menko Airlangga. (*/gt)

Komentar Anda