Wagub NTB Launching Penyaluran Bantuan Sosial Tunai untuk 270.005 KK

Bantuan Sosial Tunai
BANTUAN :Wakil Gubernur Nusa NTB, Dr. Hj. Sitti Rohmi Djalillah didampingi Kepala Dinas Sosial Provinsi NTB, H. Ahsanul Khalik saat peluncuran penyaluran bantuan Sosial Tunai (BST) dari Kementerian Sosial digelar di Kantor POS Mataram,Rabu (6/5/2020).

MATARAM – Bantuan Sosial Tunai (BST) dari Kementerian Sosial mulai disalurkan kepada masyarakat NTB yang sudah masuk dalam data. Agenda peluncuran penyaluran BST ini digelar di Kantor POS Mataram, Rabu pagi (6/5).

Wakil Gubernur NTB Dr Hj Sitti Rohmi Djalillah yang hadir dalam kesempatan itu mengungkapkan bahwa program BST ini merupakan salah satu langkah pemerintah untuk menanggulangi dampak ekonomi dari pandemi COVID-19 ini.

“Hari ini, NTB sudah mulai menerima bantuan pemerintah BST dengan jumlah Rp 600 ribu per KK. Hal ini patut kita syukuri, semoga bisa dimanfaatkan dengan sebaik-baiknya oleh masyarakat kita untuk melawan pandemi COVID-19 ini,” ungkap Ummi Rohmi sapaan akrab Wakil Gubernur NTB.

Ummi Rohmi, kembali menyampaikan bahwa wabah COVID-19 ini tidak seperti penyakit-penyakit lainnya. Untuk menghentikan wabah ini butuh kerjasama yang baik antara pemerintah dengan masyarakat.

“Ujian ini sungguh-sungguh membutuhkan kedisiplinan dari kita, konsistensi, kesabaran, sinergi, gotong-royong dan lainnya. Penanganan secara medis saja tidak cukup, penangan secara ekonomi juga tidak cukup kalau tidak dibarengi dengan mental yang positif,” tuturnya.

Ia menjelaskan bahwa salah satu langkah agar musibah ini cepat berlalu harus dimulai dari diri sendiri. Ia meminta agar masyarakat mengikuti aturan-aturan pencegahan wabah COVID-19 ini.

“Untuk membuat musibah ini cepat berlalu adalah harus dimulai dari diri kita sendiri. Sederhana saja, kita selalu menggunakan masker jika kita berada di luar rumah, dengan menjaga jarak, sering cuci tangan,” jelasnya.

Ia meyakini bahwa jika seluruh masyarakat mengikuti protokol kesehatan COVID-19 ini, maka NTB dapat terbebas dengan cepat dari wabah ini.

Kedepannya, pemerintah akan tegas terhadap masyarakat yang tidak mengikuti protokol Kesehatan COVID-19 ini. Salah satunya dengan mewajibkan pengguanaan masker demi kebaikan bersama, karena penggunaan masker sangat efektif untuk mencegah penularan COVID-19 ini.

“Pemerintah akan mendorong masyarakat untuk wajib menggunakan masker, tidak boleh ditawar-tawar lagi karena penggunaan masker dapat menurunkan risiko penularan hingga 70 persen. Maka dari itu pada sat di luar rumah, wajib menggunakan masker,” tegasnya.

Sementara itu Kepala Dinas Sosial Provinsi NTB, H. Ahsanul Khalik yang mendampingi Wagub mengatakan, jumlah KK yang memperoleh bantuan BST di NTB sebanyak 270.005 KK. Penyaluran ini dilaksanakan secara bertahap sesuai dengan aturan yang telah ditetapkan.

“270.005 KK ini mendapat BST selama tiga bulan, kita berharap masyarakat menggunakan dana ini dengan baik sesuai dengan apa yang dihajatkan bapak Presiden dan juga Menteri Sosial,” tuturnya.

Jumlah kouta penerima BST dimasing-masing kabupaten kota di NTB. Yakni, Kota Mataram, 14. 680 KK, disusul Lombok Barat, 31.205 KK, Lombok Tengah, 46. 861 KK, Lombok Timur, 80.239 KK, Lombok Utara, 7.449 KK. Umi Rohmi berharap aparatur pemerintah menjalankan amanat bantuan sosial ini dengan sebaik-baiknya. Selanjutnya, Kabupaten Sumbawa Barat, 8.600 KK, Kabupaten Sumbawa, 28. 869 KK, Dompu, 11. 721 KK, Kabupaten Bima, 29.663 KK dan Kota Bima 10.718 KK.

“Ini kuota penerima di NTB yang sudah ada masuk uangnya di rekening,” sebutnya. (sal)