Vaksin AstraZeneca Mengandung Unsur Babi? Ini Penjelasan MUI

Vaksinasi Sinovac di Aula Kantor Bupati Lombok Barat, Rabu (17/3/2021).

SURABAYA–Majelis Ulama Indonesia (MUI) telah mengeluarkan fatwa boleh menggunakan vaksin AstraZeneca dari Universitas Oxford Inggris yang disebut di dalamnya mengandung unsur babi.

Ketua MUI KH Miftachul Akhyar mengatakan Lembaga Pengkajian Pangan, Obat-Obatan, dan Kosmetik (LPPOM) MUI telah menerapkan prosedur yang sudah dilakukan selama ini. Termasuk melihat dengan ayat-ayat maupun hadis.

Menurutnya, LPPOM sudah memberi masukan terkait adanya unsur babi tersebut. “Di NU lain lagi. Ada keputusan atau fatwa dianggap unsur babinya sudah hilang. MUI dengan LPPOM melihat unsurnya masih ada, tinggal nanti bagaimana dibuktikan selanjutnya,” kata Miftachul di Surabaya, Sabtu (20/3/2021) dalam pemberitaan JPNN yang dikutip Radar Lombok.

BACA JUGA :  Wagub NTB dan Suami Lebih Cepat Sembuh dari Covid-19, Ini Penjelasan Medisnya

Dia menegaskan vaksin AstraZeneca ini boleh digunakan karena pertimbangan keadaan darurat pandemi covid-19.

AstraZeneca tersebut bisa digunakan jika tidak ada pilihan vaksin lain saat ini. “Menurut MUI hajat yang ditempatkan di dalam keadaan darurat itu boleh tetapi terbatas. Artinya terbatas, kalau ada Vaksin Sinovac, maka ini (AstraZeneca) enggak boleh digunakan,” kata pria yang juga Rois Aam Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) itu.

Sementara itu, Ketua Pengurus Wilayah Nahdlatul Ulama (PWNU) Jawa Timur KH Marzukki Mustamar tidak berani mengeluarkan fatwa soal unsur babi dalam vaksin.

BACA JUGA :  Wakil Gubernur NTB Bersama Suaminya Positif Covid-19, Tertular dari ART

“Katanya ada unsur babi pancreas atau apa, menurut otoritas Mesir dan UEA itu sudah mengalami istihalah, beralih wujud,” kata Marzukki.

Dia mencontohkan, kotoran hewan digunakan untuk pupuk ketela tetapi tanaman umbi tersebut tetap boleh dikonsumsi. “Pun kalau diurai secara kimia mungkin ada unsur dari kotoran, tetapi tidak dihukum najis karena sudah beralih wujud. Itu alasan dari Mesir, UEA, dan beberapa negara Arab,” pungkasnya. (ngopibareng/jpnn)