Rehabilitasi Bendungan Sape, Pemprov NTB Selamatkan 2.650 Hektare Sawah

Rombongan Kepala Dinas PUPR NTB Ir. Ridwansyah saat meninjau Bendungan Sape. (IST/DISKOMINFOTIK NTB)

MATARAM–Pemerintah Provinsi NTB melalui Dinas Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang (PUPR) telah membangun Bronjong untuk rehabilitasi tebing Bendungan Sape yang rusak akibat banjir. Rehabilitasi Bendungan Sape atau yang biasa dinamai masyarakat dengan Raba Semen telah menyelamatkan area persawahan seluas 2.650 hektare yang terancam tidak diairi.

“Saat ini kita sudah memperbaiki dan merehabilitasi berbagai kerusakannya. Terutama di bagian tebing yang diakibatkan banjir untuk memproteksi lahan persawahan yang berada di sisi kiri bendungan,” ungkap Kepala Dinas PUPR NTB Ir. Ridwansyah saat meninjau lokasi bendungan Sape, Rabu (1/9/2021) melalui rilis Diskominfotik NTB

BACA JUGA :  Proyek Bendungan Meninting Bikin Sungai Kotor, Warga Minta Kompensasi

Selain memperbaiki tebing bendungan, lanjut pria yang akrab disapa Dae Iwan ini, pemerintah juga sudah melakukan perbaikan terhadap jembatan perlintasan bendungan yang di mana sebelumnya merupakan kontruksi yang terbuat dari kayu. Sehingga dengan adanya rehabilitasi jembatan ini lebih aman bagi masyarakat terutama bagi siswa SMAN 2 Sape yang selalu melintasi jembatan tersebut.

BACA JUGA :  Proyek Bendungan Meninting Bikin Sungai Kotor, Warga Minta Kompensasi

“Ini merupakan upaya pemerintah agar fasilitas penunjang bendungan bisa dimanfaatkan oleh masyarakat sekitar baik sebagai akses pertanian, pendidikan maupun kegiatan sosial kemasyarakat lainnya,” jelasnya.

Selain itu, beberapa titik seperti perbaikan dinding, pengendapan sedimen dan rehabilitasi saluran irigasi akan segera dituntaskan. Sehingga target proyek senilai Rp 6,9 miliar itu dijadwalkan rampung pada Desember 2021 mendatang. Sumber dana dari proyek ini merupakan bantuan dari Asian Development Bank (ADB) atau Bank Pembangunan Asia. (RL)