Putra Lombok Raih Pelajaran Berharga di Olimpiade Rio

RIO DE JANEIO – Tampil di Olimpiade 2016 dengan fasilitas wildcard, sprinter Indonesia Sudirman Hadi membuktikan diri bahwa dirinya tak hanya sekadar numpang lewat. Sudirman mampu lolos ke babak utama walaupun belum bisa melangkah lebih jauh lagi.

Sprinter berusia 20 tahun itu finis di urutan kedua pada babak penyisihan, yang berlangsung di Stadion Olimpik, Sabtu  (14/8) waktu Rio de Janeiro, setelah mencatat waktu 10,77 detik, sementara pada babak pertama Sudirman finis di urutan delapan dengan catatan waktu yang lebih baik, yaitu 10,70 detik.

“Alhamdulillah, ini jadi pengalaman yang sangat berharga buat saya. Pertama, saya lari di preliminary round melawan pelari dari berbagai negara dan pastinya saya sangat bangga. Sementara itu, alhamdulillah saya mencatat waktu lebih baik di babak pertama,” ujar pelari asal Lombok usai lomba melalui pesan tertulis, kemarin.

Mengawali hari kedua kompetisi atletik, Sudirman berlari di lintasan delapan dan melakukan start dengan baik. Sepanjang lomba, Sudirman bersaing ketat dengan Riste Pandev dari Makedonia dan Mohammed Abukhosa dari Palestina. Menjelang finis, Pandev lebih unggul sementara Abukhosa semakin menempel. Namun, Sudirman masih bisa finis di peringkat kedua.

Pada babak pertama, Sudirman berlomba di heat 4 dan menghadapi lawan yang jauh lebih tangguh. Melakukan start dengan baik, Sudirman kali ini tercecer di barisan belakang. Beberapa meter sebelum finis, dia disusul oleh pelari Bahama Jamial Rolle. Meski gagal melangkah lebih jauh, Sudirman mengaku bangga bisa mendapat kesempatan untuk mewakili Indonesia di Olimpiade.

Pasti sangat senang dan bangga karena tidak semua atlet bisa mendapat kesempatan untuk berlomba melawan pelari terbaik dari berbagai negara dan disaksikan ribuan mata di stadion. Itu sangat luar biasa. Saya berharap, hasil [yang saya raih] tadi bisa membuat saya semakin termotivasi untuk bisa berlaga di Olimpiade berikutnya,” katanya lagi.

Di sis lain, pelatih Agustinus Ngamel mengaku belum puas dengan hasil yang dicapai anak asuhannya. “Jujur, hasil tersebut belum maksimal dan belum memuaskan. Namun, bagaimanapun itu harus disyukuri karena dia sudah bisa tampil dengan baik walaupun dengan kondisi yang tidak maksimal. Dan, saya berharap ke depan dia bisa tampil lebih baik,” ujar Agustinus.

Agustinus menambahkan bahwa dirinya sangat yakin Sudirman masih bisa terus berkembang dan dia berharap PP PASI bisa memberikan dukungan, seperti program latihan ke luar negeri. “Dan jangan tanggung-tanggung. Jika mau latihan ke luar negeri, harus memilih negara yang memiliki nama di nomor jarak pendek,” ucapnya lagi. (bam)

Bagaimana reaksi anda ?
  • Fascinated
  • Happy
  • Sad
  • Angry
  • Bored
  • Afraid