Presiden Jokowi Sebut Ketum Airlangga Punya Jam Terbang Tinggi sebagai Pemimpin

HUT GOLKAR: Presiden Jokowi dan Ketum Partai Golkar Airlangga Hartarto ketika menghadiri acara puncak HUT ke-58 Partai Golkar, Jumat malam.

JAKARTA–Presiden Joko Widodo menyebut Ketua Umum Partai Golkar Airlangga Hartarto memiliki jam terbang tinggi sebagai seorang pemimpin.

“Oleh sebab itu, betul-betul pemimpin ke depan harus kita pilih yang memiliki jam terbang yang tinggi. Salah satu yang saya lihat bapak Airlangga Hartarto,” kata Presiden Jokowi di Jakarta pada Jumat malam.

Presiden Jokowi menyampaikan hal tersebut saat menghadiri acara puncak Hari Ulang Tahun (HUT) Ke-58 Partai Golkar di Hall C, Jiexpo Kemayoran, Jakarta Pusat.

Jokowi lalu memberikan analogi memilih presiden seperti memilih pilot seperti tayangan “YouTube” milik Youtuber asal Palestina-Israel Nuseir Yassin dalam kanal “Nas Daily”.

Presiden Jokowi menyebut maskapai penerbangan dihadapkan dengan dua pilihan pilot. Dimana pilot pertama mengatakan “Saya akan patuhi hukum penerbangan internasional dan saya akan terbang di ketinggian 30 ribu kaki”.

Sedangkan pilot kedua mengatakan “Semua calon penumpang akan saya dudukkan di kelas bisnis semuanya, dan seluruh penumpang akan saya berikan diskon tiket.”

“Bapak ibu akan tertarik yang mana? Kalau yang sekarang pasti akan tertarik yang nomor 2 karena semua disiapkan kelas bisnis dan semua diberikan diskon tiket gratis, yang milih nomor 2 itu hati-hati, karena pasti karena emosional dan kurang informasi dan sebetulnya tawarannya tidak masuk akal,” tegas Presiden.

Presiden Jokowi pun meminta agar partai politik, termasuk Partai Golkar tidak sembarangan menentukan calon presiden (capres) dan calon wakil presiden (cawapres) seperti contoh pemilihan pilot tersebut.

Baca Juga :  Jumpa Dubes Jerman, Menko Airlangga Tegaskan Komitmen Pemerintah Menjaga Kerja Sama Indonesia dan Jerman

“Jangan sembarangan menentukan calon pilot dan kopilot yang akan dipilih rakyat, juga jangan sembarangan memilih calon presiden dan wakil presiden, dan juga saya titip pesan, jangan terlalu lama-lama,” ucap Presiden.

Diketahui baru satu partai yang mengumumkan nama capres yaitu Partai Nasdem yang akan mengusung Gubernur DKI Jakarta 2017-2022 Anies Baswedan pada pemilihan presiden 2024.

“Saya dengar-dengar dan saya melihat tiap hari itu Pak Airlangga Hartarto rangkulan terus dengan Pak Mardiono dari PPP dan Pak Zulkifli Hasan dari PAN. Jangan hanya rangkul-rangkulan terus, tapi saya meyakini sebentar lagi pasti akan segera menentukan. Kita tunggu saja,” kata Presiden yang disambut dengan sorak-sorai hadirin.

Presiden Jokowi juga mengingatkan bahwa kondisi Indonesia maupun dunia sedang sulit, bahkan makin sulit hingga tahun depan.

“Kita tahu dunia betul-betul sangat sulit saat ini, tahun depan akan lebih sulit lagi dan banyak yang menyampaikan akan gelap signifikan. Saya kira bapak ibu sudah tahu yang sudah masuk pasien IMF ada 14 negara, sudah masuk jadi pasien dan 28 negara lagi sudah ngantre di depan pintunya IMF, diperkirakan akan muncul 66 negara,” tututr Presiden.

Artinya, menurut Presiden Jokowi, dalam pembangunan sebuah negara, penting sekali stabilitas politik.

“Kita juga butuh stabilitas keamanan apalagi dalam situasi dunia yang sulit dihitung, dikalkulasi, diprediksi. Terakhir sekali lagi saya ucapkan selamat ulang tahun Ke-58 Partai Golkar, dirgahayu Partai Golkar,” ujar Presiden.

Baca Juga :  Airlangga: PPKM Diperpanjang, Vaksinasi Booster Dioptimalkan, Program PEN Dilanjutkan

Acara puncak HUT Partai Golkar ke-58, dihadiri oleh sejumlah tokoh Partai Golkar antara lain Wakil Presiden ke-10 dan ke-12 sekaligus mantan Ketum Partai Golkar Jusuf Kalla, sejumlah mantan ketum Partai Golkar Akbar Tanjung dan Aburizal Bakrie.

Selanjutnya tokoh-tokoh senior Golkar antara lain Menko Marves Luhut Binsar Pandjaitan, Ketua MPR Bambang Soesatyo, Menteri Perindustrian Agus Gumiwang Kartasasmita, Menpora Zainuddin Amali, Menko Polhukam Mahfud MD, Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil, Wakil Menteri ATR/BPN Raja Juli Antoni, para pimpinan lembaga negara, serta pengurus DPP dan DPD partai Golkar se-Indonesia.

Hadir pula pimpinan partai politik di antaranya Ketua Umum Partai NasDem Surya Paloh, Ketua Umum Partai Demokrat Agus Harimurti Yudhoyono (AHY), Ketua Umum Perindo Hari Tanoesoedibjo, Plt Ketua Umum PPP Mardiono, Sekjen PDIP Hasto Kristiyanto, Sekjen PKS Abu Bakar Al-Habsyi, Sekjen PAN Eddy Soeparno.

Tampak pula sejumlah politisi Partai Golkar yang turut hadir dalam acara di antaranya, Sekjen Partai Golkar Lodewijck F Paulus, Ketua Dewan Pembina DPP Partai Golkar Abu Rizal Bakrie, Ketua Dewan Kehormatan DPP Partai Golkar Akbar Tandjung, Ketua DPP Partai Golkar Ace Hasan Syadzily, Bendahara Umum DPP Partai Golkar Dito Ganinduto dan ribuan anggota fraksi Partai Golkar dari tingkat pusat hingga kabupaten/kota. (*/gt)

Komentar Anda