Polsek Narmada Amankan 390 Liter Tuak

TUAK: Aparat Polsek Narmada kembali mengamankan miras tradisional jenis tuak. Kamis kemarin (29/12), polisi mengamankan 390 liter (M Haeruddin/ Radar Lombok)

MATARAM—Kepolisian Sektor (Polsek) Narmada kembali menggagalkan peredaran minuman keras (miras) tradisional jenis tuak.

Kali ini, polisi mengamankane tuak sekitar 390 liter dari operasi yang dilakukan di jalan raya  Suranadi  Kamis kemarin (29/12) sekitar Pukul 06.00 Wita. “Kita tidak henti-hentinya melakukan operasi miras tradisional dalam rangka cipta kondisi untuk menekan terjadinya tindak kriminalitas yang bersumber dari miras,” ungkap Kapolsek Narmada Kompol Setia Wijatono SH kepada Radar Lombok Kamis kemarin(29/12).

Diungkapkan. dalam operasi yang dipimpin langsung oleh Kanit Shabara  AKP Zainul Arifin bersama 5 anggota  diamankan 5 orang yang mengangkut atau membawa tuak ini.”Dari 5 pelaku pembawa miras yang kita amankan sekitar 390 miras jenis tuak berhasil kita sita,” tambahnya.

Dari  NH warga Dasan Gondowori Barat Desa Lembuak Kecamatan Narmada  berhasil diamankan 2 jeriken tuak. Selain itu dari NM asal Dasan Awang Madia Desa Karang Bayan Kecamatan Lingsar diamankan 3 jeriken tuak.”Kedua pelaku kita amankan 5 jeriken miras jenis tuak,” tambahnya.

BACA JUGA :  Polisi Tangkap Pembuang Bayi Lempenge

Selain mengamankan miras dari  NH dan NM, aparat juga mengamankan miras dari KR asal Karang Medain Kelurahan Mataram Barat Kota Mataram yang mengangkut miras jenis tuak sebanyak 32 botol ukuran 1 liter. Diamankan juga dari OS asal Dasan Preseak Timur Kecamatan Narmada yang mengangkut miras jenis tuak  sebanyak 4 jeriken. Diamankan juga tuak dari PS asal Lingkungan Negara Sakah Utara Kelurahan Mayura Kecamatan Cakranegara. '' Total yang kita amankan mencapai 390 liter,” ungkapnya.

Para pelaku yang diamankan  selalu didata dan diberikan edukasi sehingga tidak lagi menjual minuman haram tersebut, namun karna iming- iming keuntungan yang berlimpah sehingga membuat para pelaku tidak pernah sadar akan semua itu.  “Sebenarnya kalau mereka sudah tertangkap kita lakukan pembinaan, agar tidak menjual miras lagi dan beralih usaha ke hal- hal yang lain,” Tutupnya.(cr-met)