Pemkot Tak Berani Hapus Iklan Rokok

MATARAM-Pemerintah Kota Mataram tidak berani membuat kebijakan meniadakan iklan rokok dalam bentuk reklame dan sejenisnya untuk bisa merstatus Kota Layak Anak (KLA) tahun 2018.

Pemkot Mataram telah lama mencanangkan diri sebagai Kota Layak Anak (KLA). Untuk mencapai ini tahun 2018 mendatang, banyak indikator yang harus ada. Salah satuny adalah tidak adanya iklan rokok di kota ini. Masalahnya, meniadakan iklan rokok tentu berat, karena sumbangannya bagi Pendapatan Asli Daerah (PAD) tidak sedikit.

Wakil Walikota Mataram H. Mohan Roliskana menilai space untuk iklan rokok memang sangat potensial. Di Kota Mataram  penggunaan reklame sebagai salah satu sarana promosi  memang memberikan ruang yang besar bagi para pengusaha rokok.” Dari segi pendapatan pajak reklame memang  potensial,” ungkap Mohan saat ditemui di ruangannya kemarin.

BACA JUGA :  Pemkot Dianggap Kecolongan

Tetapi kata Mohan, jika berbicara soal  proyeksi kedepan tentang keinginan Kota Mataram untul menjadi  KLA, kebijakan peniadaan iklan rokok sangat berat.” Saat ini pemerintah sudah mulai melakukan pengetatan pemasangan iklan rokok,” paparnya.

Salah satunya dengan pelarangan iklan rokok di sekitar lingkungan pendidikan. Pemerintah pun tegas soal aturan tidak dibolehkannya iklan rokok di televise pada jam-jam tertentu.

Dengan target Indonesia Layak Anak (IDOLA) tahun 2030 nanti, mungkin saja kedepan pemerintah akan mengeluarkan  kebijakan untuk mengatur tentang iklan-iklan rokok di Mataram.”Kita akan mengikuti aturan yang lebih tinggi tentang iklan rokok,” tegasnya.

Kalau memang perintah pusat menghapus iklan rokok, maka tentu akan diikuti akan diikuti oleh Kota Mataram.(ami)