Mi6: Black Campaign Justru Jadi Infotainment Gratis Besarkan Citra Lawan Politik

Bambang Mei Finarwanto, SH

MATARAM–Dengan semakin meningkatnya kesadaran politik rakyat dibarengi mudahnya memperoleh informasi alternatif untuk validasi isu. Kampanye hitam menjadi tidak efektif lagi sebagai sarana untuk memframing citra lawan politik di era Kemajuan Tehnologi 4.0.

Politik asimetris Black Campaign yang di push memanfaatkan beragam platform media dan Medsos bisa menjadi blunder dlm persepsi publik, manakala isu yang di graber secara simultan tidak disertai data dan fakta tidak benar dan hoax.

“Memblow up Isu lewat skema Black Campaign yang hanya berdasarkan asumsi semata, justru bisa menjadi sarana infotainment gratis menaikkan citra lawan politik di persepsi publik,” kata Direktur Lembaga Kajian Sosial dan Politik Mi6, Bambang Mei Finarwanto, SH kepada media, Minggu, 23 Oktober 2022.

Lelaki yang akrab disapa Didu itu melanjutkan dalam situasi keterbukaan informasi dan demokratisasi seperti saat ini, gerakan Kampanye Hitam hanya menjadi sarana sales promotion gratis makin membesarkan citra baik lawan politik. Hal ini bisa terjadi jika design kampanye politik hitam itu tendensius.

Baca Juga :  Percasi NTB Hadirkan Atraksi Catur Buta di Partai Final Turnamen Catur Mi6

“Kesalahan fatal memakai strategi politik hitam, ketika menstigma publik mudah ‘hanyut’ dan terpesona oleh berbagai kecanggihan platform media yang dipakai mendelegitimasi citra lawan politik. Padahal makin kesini publik makin cerdas dalammemilih dan memilah berbagai informasi lewat satu klik yakni “Mbah Google” sebagai sarana validasi informasi terkini,” urai Didu.

Didu melanjutkan bahwa gerakan kampanye politik beberapa dekade sebelumnya, mungkin bisa jadi efektif kala dilakukan secara manual, disaat publik tidak memiliki informasi penyeimbang, karena tehnologi digital belum berkembang pesat.

“Kesalahan taktik Politik Kampanye Hitam berawal ketika muncul asumsi subyektif yang mengira publik mudah digiring persepsinya. Ibarat marketing product, kampanye hitam yang dilakukan, diduga tidak diimbangi dengan melakukan mapping kecendrungan konsumen politiknya diberbagai strata,” jelasnya.

Baca Juga :  Mi6 Jagokan Edi Setiawan Bertarung di Pilkada KLU

Mantan Direktur Walhi NTB menggarisbawahi yang perlu disadari saat ini ada disparitas antara generasi milenial, generasi Z dan Alpha yang memiliki cara berpikir dan dimensi yang berbeda. Berbanding terbalik dengan generasi sebelumnya dalam mengendors maupun menyikapi momentum tertentu.

Sebagai Ilustrasi, saat ini dikalangan anak muda lagi trend istilah FwB ( Friend with Benefit ) yang mencerminkan relasi simbiosis mutualisme yakni pertemanan yang saling memberikan manfaat. Sementara dalam politik, pertemanan cenderung bersifat interest dan ideologis yang tidak sepragmatis seperti FwB.

“Perlu disadari pula keberterimaan dan bisa cair di generasi era saat ini tentu butuh penyesuaian dan persiapan sosial yang tidak mudah. Mengingat mereka memiliki sekat ruang privasi yang eksklusif pada minat dan kesukaan yang sama, yang kerap berjarak dengan realitas sosial kekinian, termasuk urusan Politik,” pungkasnya. (RL)

Komentar Anda