Menko Airlangga Dukung Peran B20 Promosikan Investasi yang Inklusif dan Berkelanjutan

Bawa Peluang Investasi ke Mitra Global

Airlangga Hartarto

JAKARTA–Sektor industri menjadi salah satu katalisator dalam meningkatkan ketahanan ekonomi dan pertumbuhan ekonomi yang kompetitif melalui dampak yang diberikan dalam peningkatan nilai tambah produksi.

Penguatan sektor industri tersebut juga mampu berdampak pada stabilitas neraca perdagangan yang dibuktikan dengan catatan surplus neraca perdagangan secara kumulatif per Agustus 2022 yang mencapai USD34.92 miliar.

Selain itu, torehan positif juga dicatatkan oleh sisi ekspor yang mencapai USD194.6 miliar hingga Agustus 2022 serta realisasi investasi pada Q2-2022 yang tumbuh sebesar 35,5% (yoy).

Di tengah berbagai capaian yang membangkitkan optimisme tersebut, Pemerintah juga mempersiapkan berbagai upaya dalam menghadapi dinamika tantangan global yang salah satunya melalui penguatan efektivitas mekanisme multilateral.

“Tantangan global dapat diatasi secara efektif melalui multilateral platform, untuk itu saya mendukung penguatan mekanisme multilateral, terutama jika diarahkan untuk mendorong iklim usaha dengan mengurangi hambatan ekspor dan impor,” ungkap Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto saat menyampaikan keynote speech secara virtual dalam acara B20-G20 Dialogue: Trade & Investment, Jumat (23/09).

Baca Juga :  Menko Airlangga Dampingi Presiden Jokowi Lepas Ekspor Perdana SGA Senilai Rp 104 Miliar

Sebagai wujud dalam penguatan mekanisme multilateral tersebut, Pemerintah mendukung hasil dari the 12th WTO Ministerial Conference yang dikenal sebagai “Geneva Package” guna menghasilkan berbagai usulan konkret bagi sektor perdagangan dalam menghadapi berbagai tantangan global saat ini.

Selain itu, upaya lain juga dilakukan Pemerintah dengan menjaga rantai pasokan global, menerapkan regulasi perdagangan yang relevan dan inklusif, serta menjaga ketersediaan dan keterjangkauan harga pangan yang dilakukan melalui sejumlah kebijakan.

Selanjutnya, Pemerintah juga terus konsisten mengakselerasi hilirisasi komoditas guna mendorong peningkatan nilai tambah bahan baku serta menjaga produksi manufaktur pada tingkat yang ekspansif.

Akselerasi hilirisasi tersebut juga didorong dengan reformasi regulasi terkait dengan izin usaha melalui penetapan Omnibus Law yang mengefektifkan 80 peraturan terdiri dari sektor perdagangan, industri, investasi, dan ketenagakerjaan sehingga memudahkan pelaku usaha dalam menjalankan kegiatan usaha.

Baca Juga :  Menko Airlangga: Kasus Harian dan Kasus Aktif di Luar Jawa Bali Menurun

“Penetapan tersebut merupakan langkah kami untuk mereformasi struktur perekonomian Indonesia, khususnya di bidang investasi dan mendorong kemudahan berusaha di Indonesia,” ungkap Menko Airlangga.

Lebih lanjut, Menko Airlangga menekankan bahwa Pemerintah turut berupaya melakukan ekspansi peluang investasi melalui pembangunan sejumlah Proyek Strategis Nasional (PSN) di berbagai wilayah guna memacu pertumbuhan ekonomi daerah, menciptakan lapangan kerja bagi masyarakat setempat, serta mengatasi ketimpangan ekonomi antar daerah.

Di akhir sambutan, Menko Airlangga juga berharap agar B20 dapat berperan dalam mempromosikan investasi yang inklusif dan berkelanjutan dalam rangka mendukung proyek-proyek yang sejalan dengan Sustainable Development Goals dengan membawa peluang investasi tersebut kepada mitra-mitra global. (*/gt)

Komentar Anda