Menko Airlangga Apresiasi Brand Kopi Lokal Melantai di Lantai Bursa

BARISTA: Menko Airlangga Hartarto melihat keterampilan para Barista dalam meracik minuman berbahan dasar dari kopi. (ekon)

JAKARTA–Kopi merupakan salah satu komoditas hasil perkebunan yang mempunyai peran penting dalam kegiatan perekonomian di Indonesia, karena merupakan komoditas perkebunan ketiga terbesar setelah sawit dan karet dengan persentase kontribusi terhadap PDB perkebunan sebesar 16,15%.

Dengan lebih kurang sebanyak 7,8 juta jiwa yang menggantungkan hidupnya dari perkebunan kopi, Indonesia juga merupakan produsen kopi terbesar ke-4 di dunia setelah Brazil, Vietnam, dan Kolombia.

Melalui peran yang cukup penting dan menjanjikan dalam perekonomian nasional, industri kopi mempunyai potensi yang besar untuk terus berkembang di Indonesia. “Dalam 10 tahun terakhir, industri kopi Indonesia mengalami pertumbuhan yang cukup signifikan yakni sebesar 250%,” ujar Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto dalam pidato sambutannya pada acara Opening Ceremony Indonesia Premium Coffee Expo & Forum 2022, Jumat (11/03).

Pada kesempatan yang sama, Deputi Bidang Koordinasi Pangan dan Agribisnis Kemenko Perekonomian Musdhalifah Machmud menyampaikan bahwa perlu dilakukannya terobosan dalam mendorong ekonomi rakyat yang sejalan dengan pemulihan ekonomi nasional dari dampak pandemi.

Hal ini seiring dengan tujuan utama diselenggarakannya Indonesia Premium Coffee Expo & Forum 2022 yang dirancang untuk menjadi perluasan informasi peta komoditas kopi Indonesia dan stimulator bagi pertumbuhan ekonomi.

BACA JUGA :  Airlangga: Sukseskan Presidensi G20, Kemenko Perekonomian Gelar Event Agribisnis di Jakarta, Labuan Bajo dan Borobudur

“Kemenko Perekonomian menginisiasi pameran dan forum mengenai kopi yang secara nyata dapat mendorong kinerja dan kolaborasi solid di antara para pemangku kepentingan industri kopi nasional,” ucap Deputi Musdhalifah dalam laporannya kepada Menko Airlangga.

Didukung program acara yang menarik bagi pengembangan industri kopi nasional, Indonesia Premium Coffee Expo & Forum 2022 juga membidik perluasan pasar global dengan menjadikan pertemuan G-20 di Bali dan konferensi perubahan iklim COP-27 di Mesir 2022 sebagai rangkaian kegiatan.

Hal ini akan memberikan manfaat bagi perluasan rantai nilai dan strategi pemasaran guna memperkuat “Trade Mark” sekaligus meningkatkan penjualan kopi nasional ke manca negara.

“Tentunya diharapkan kita bisa mendorong kontribusi komoditas kopi terhadap perekonomian, dan apresiasi kepada beberapa brand kopi lokal yang berhasil melantai di bursa dan juga menguasai pasar di luar negeri,” tutur Menko Airlangga.

Kegiatan virtual Indonesia Premium Coffee Expo & Forum 2022 yang secara resmi dibuka oleh Menteri Koordinator Bidang Perkonomian pada tanggal 11 Maret 2022 ini bertepatan dengan peringatan Hari Kopi Nasional 2022. Kegiatan virtual ini akan berlangsung hingga bulan November 2022.

BACA JUGA :  Temui Chairman of the Board of Directors AMTD Group, Airlangga Dorong Investasi di Sektor Keuangan dan Riil

Selain itu, diselenggarakan juga dengan platform Offline – Hybrid pada tanggal 24 s/d 26 Juni 2022 di Taman Lapangan Banteng Jakarta. Adapun pameran virtual dapat diakses melalui www.indonesiapremiumcoffeeexpo.com

Hadir secara luring dan daring dalam acara Opening Ceremony Indonesia Premium Coffee Expo & Forum 2022 diantaranya Menteri Perindustrian, Wakil Menteri Luar Negeri, para Duta Besar negara sahabat, para Duta Besar perwakilan Indonesia, pejabat daerah penghasil kopi Gubernur Jawa Timur, Ketua Umum Dewan Kopi Indonesia (DEKOPI), Ketua Umum Gabungan Asosiasi Eksportir Kopi Indonesia (GAEKI), Ketua Umum Specialty Coffee Association of Indonesia (SCAI), Ketua Dewan Eksekutif Yayasan Dagang Indonesia, Direktur Pemasaran Holding PTPN (Persero) III, Direktur Utama Cendekia Sinergi, serta para pemangku kepentingan kopi terkait termasuk pelaku industri nasional. (*/gt)