Kini Masyarakat Bisa Kontrol JPS Gemilang Tahap II Lewat HP

Kepala Diskominfotik Provinsi NTB selaku Juru Bicara Tim Gugus Tugas Penanganan Covid-19 NTB, I Gede Putu Aryadi
Kepala Diskominfotik Provinsi NTB selaku Juru Bicara Tim Gugus Tugas Penanganan Covid-19 NTB, I Gede Putu Aryadi
Advertisement

MATARAM-Pemerintah Provinsi NTB dibawah kepemimpinan Gubernur Dr H Zulkieflimansyah dan Wakil Gubernur Dr Hj Siti Rohmi Djalilah terus berupaya memperbaiki sistem pembagian Program JPS Gemilang. Bahkan kini masyarakat bisa kontrol JPS Gemilang Tahap II Lewat HP.

 Tidak hanya itu, untuk semua program dan kebijakannya bisa diakses langsung melalui berbagai kanal komunikasi yang tersedia, termasuk media sosial. Tidak hanya sekedar untuk bisa mengetahui setiap program atau kebijakan strategis yg menyangkut kebutuhan dasar masyarakat banyak. Tetapi ruang ini sengaja dibuka untuk mendapatkan feedback senyatanya tentang aspirasi publik. Termasuk menjaring ide-ide baik dan gagasan-gagasan cerdas dan kreatif, yang seringkali justru datang dari anak-anak muda dan warga NTB dipelosok terpencil.

 Gubernur Dr Zul barangkali merupakan satu sosok diantara pejabat publik di negeri ini yang paling aktif berinteraksi dengan netizen lewat media sosial. Bagi Bang Zul, moment pandemi Covid-19 ini sebagai blessing in disguise atau berkah tersembunyi. Ia menjadikan krisis ini sebagai peluang untuk membangun industrialisasi dengan memberdayakan dan memproteksi IKM/UKM lokal.

 Dengan cara mengambil langkah berani dan tak biasa. NTB menjadi Provinsi pertama yang menyalurkan paket bantuanJaring Pengaman Sosial (JPS) menghadapi Wabah Covid 19, dalam bentuk bahan-bahan pokok untuk masyarakat terdampak, bukan uang Tunai seperti di daerah lain, bahkan nasional. Tetapi barang-barang dalam JPS Gemilang tersebut, semuanya atau 100% isinya, dibeli oleh pemerintah daerah dari barang-barang produksi masyarakat setempat, mulai dari beras lokal, minyak goreng, ikan kering, abon ikan, telur, sabun, masker, garam, kue kering, garam yodium dan beragam suplemen tradisional seperti teh kelor moringa, minyak kayu putih, kopi lokal serbat jahe serta beragam kebutuhan lainnya, termasuk masker dan APD yang merupakan produk IKM/UKM setempat.

 Roh dari kebijakan ini, bukan hanya untuk memberdayakan UKM dan IKM lokal yang bersifat temporer menghadapi wabah Covid 19 saja. Namun menjadi momentum dan akan terus berlanjut dalam merajut kepingan-kepingan langkah industrialisasi NTB di masa yang akan datang. Kebijakan inipun tak pelak diawal launching mendapat respon pro dan kontra ditengah masyarakat. Tidak sedikit yang mencibir bahkan menggugat atau mempertanyakan model dan implementasi dari kebijakan itu. Publikpun banyak bertanya tentang data penerima manfaat, IKM yang terlibat dan distribusinya di tahap I yang dianggap lambat, berbelit dan tidak tepat sasaran. Namun tidak sedikit pula yg mengacungkan dua jempol karena merasakan manfaat dan hadirnya pemerintah memproteksi usaha dan industri lokal untuk masa depan NTB yang Gemilang.

 Menjawab pro-kontra dan beragam pertanyaan itu, kini Dinas Komunikasi, Informatika dan Statistik Pemerintah Provinsi NTB membuat sebuah aplikasi untuk rakyat NTB dan siapapun dapat mengakses melalui handphone berbasis android. Sehingga melalui layanan aplikasi ini, maka masyarakat bisa punya ruang untuk ikut mengawasi, sekaligus dapat mengetahui siapa saja yang telah termasuk dalam data penerima JPS Gemilang Tahap II. Berikut sudah sampai dimana distribusi bantuan tersebut? Termasuk nantinya juga sedang dikembangkan sebuah aplikasi untuk bisa mengontrol jumlah atau jenis barang barang bantuan yang di suplai atau dibeli oleh OPD dari IKM/UKM untuk didistribusikan kepada masyarakat. “Kami ingin terbuka dan merespon dengan cepat setiap keluhan publik. Aplikasi sederhana ini hanya suatu media atau alat saja. Selebihnya ditentukan oleh komitmen SDM yang ada dibelakang alat itu,” ujar Kadis Kominfotik NTB, Gde Putu Aryadi diminta tanggapannya terkait aplikasi JPS Gemilang Tahap II, dikantornya baru-baru ini.

 Mantan irbansus inspektorat NTB itu menjelaskan bahwa penggunaan aplikasi tidak terlalu sulit. Petugas Dinas Sosial tinggal menginput data-data warga penerima JPS Gemilang tahap II yang sudah divalidasi secara berjenjang hingga clear ditingkat desa dan dusun, kedalam aplikasi. Juga menginput setiap perkembangan distribusi barang ke sasaran. Disinilah peran penting SDM yang mengendalikan aplikasi ini, jelas Gde sapaan akrabnya. Jika sudah di input ke dalam sistem, kata Aryadi, maka masyarakat yang ingin melihat atau mengetahuinya bisa langsung mengakses Website; Corona.ntbprov.go.id. dengan membuka menu JPS Gemilang II.

 Dijelaskannya, apliaksi tersebut sifatnya real time. Misalnya, Ketika bantuan JPS Gemilang II ini sudah diterima oleh desa se kabupaten/kota diseluruh NTB, maka data di website tersebut akan menginformasikan kepada publik, sesuai perkembangan di lapangan. Jadi dengan adanya Web ini, semua bisa mengakses, siapapun asal punya akses internet, dan dengan ini pula masyarakat bisa melakukan pengawasan secara partisipatif terhadap jalannya kebijakan JPS Gemilang tahap II ini. “Mudah-mudahan ini bisa membantu kita semua untuk lebih baik lagi di masa mendatang,” pungkasnya Gde Aryadi. (sal).

Bagaimana reaksi anda ?
  • Fascinated
  • Happy
  • Sad
  • Angry
  • Bored
  • Afraid