KH Yahya Cholil Staquf Terpilih Jadi Ketua Umum PBNU

Suasana setelah pemilihan Ketua Umum PBNU. KH Yahya Cholil Staquf atau Gus Yahya terpilih sebagai ketua umum PBNU periode 2021-2026.(istimewa)

BANDAR LAMPUNG – Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (NU) memiliki ketua umum yang baru.

KH Yahya Cholil Staquf atau Gus Yahya terpilih sebagai ketua umum PBNU periode 2021-2026, dalam Muktamar ke-34 NU di Gedung Serbaguna Universitas Lampung, Bandar Lampung, Jumat (24/12) pagi.

Gus Yahya terpilih sebagai ketua umum PBNU setelah mengungguli perolehan suara petahana KH Said Aqil Siroj. Tercatat, Gus Yahya mengantongi dukungan 337 suara muktamirin atau peserta muktamar, sedangkan Kiai Said 210 suara.

Menurut panitia, total suara masuk sebanyak 548 muktamirin. Ada satu suara yang batal. “Jadi, suara terbanyak adalah Gus Yahya. Ini kemenangan NU dan kita (nahdliyin, red) bersama,” ucap panitia pemilihan.

BACA JUGA :  Upaya Merawat Handicraft Lobar di Pasar Nasional

Hasil tersebut kemudian diumumkan secara resmi oleh Ketua Steering Committee Muktamar NU Lampung Muhammad Nuh. “Setelah melakukan pemungutan dan penghitungan suara peserta muktamar, diperoleh hasil, Prof DR KH Said Aqil Siroj 210 suara dan KH Yahya Cholil Staquf 337 suara,” ucap Nuh.

Nuh lantas menetapkan kemenangan Gus Yahya mengacu Pasal 28 Ayat 2 Tata Tertib Muktamar ke-34 NU Lampung.”Maka, KH Yahya Cholil Staquf ditetapkan sebagai ketua umum PBNU 2021-2026,” ujar M Nuh.

Kemenangan Gus Yahya sudah terlihat ketika pemilihan bakal calon pada putaran pertama. Di mana, Khatib Aam PBNU itu meraih dukungan 327 suara, sedangkan Kiai Said 205 suara. Perolehan suara itu mengantarkan kedua tokoh tersebut sebagai calon ketum PBNU, menyisihkan tiga bakal calon lain, yakni KH As’ad Said Ali, KH Marzuki Mustamar, dan Ramadan Buayo.

BACA JUGA :  Wakili NTB Lomba Film Tingkat Nasional 2017

Pantauan JPNN.com, setelah ditetapkan sebagai ketua umum PBNU, puluhan muktamirin yang hadir langsung menghampiri KH Yahya Cholil Staquf untuk mengucapkan selamat. Meski dijaga oleh para Banser, hal itu tidak menyurutkan keinginan muktamirin memberikan ucapan selamat. Para muktamirin bahkan ada yang berusaha mendekat untuk sekadar berfoto dengan Gus Yahya.

Gus Yahya sendiri seusai mendengar hasil pemungutan suara tidak bisa membendung air mata dan langsung memeluk pendukungnya.
(cr8/fat/jpnn)