Kebutuhan Migor NTB 60.000 L Sehari, Distributor Hanya Mampu Penuhi 1.500 L

Kebutuhan minyak goreng NTB belum bisa dipenuhi distributor. (DOK/RADAR LOMBOK)

MATARAM–Menyikapi permasalahan kebutuhan pokok (Bapok) minyak goreng dan menjaga ketersediaan stok barang kebutuhan pokok, Wakil Gubernur (Wagub) NTB Dr. Hj. Sitti Rohmi Djalilah menegaskan agar mulai memperbaiki pola distribusi kebutuhan pokok berupa minyak goreng (migor) dari distributor ke retail dan pasar hingga sampai kepada masyarakat.

“Pola dan rantai distribusinya harus dipikirkan jalan keluarnya. Jadi hal seperti ini jangan dibiarkan terlampau lama, harus ada solusi untuk mengurai permasalahan tersebut,” tandas Wagub pada rapat terbatas (ratas) dalam rangka menyikapi permasalahan kebutuhan pokok minyak goreng dan menjaga ketersediaan stok barang kebutuhan pokok, Selasa (8/3/2022) di Ruang Rapat Sangkareang Kantor Gubernur NTB.

Ummi Rohmi sapaan Wagub NTB ini berharap agar pintu masuknya minyak goreng dari pabrik ke distributor-distributor di NTB harus jelas. Baik itu jumlah distributor, cara droping ke retail maupun pasar hingga ke konsumen atau masyarakat.

“Jadi harus kita tahu masuknya ke NTB, normalnya per bulan itu berapa, sehingga ketahuan presentase terpenuhinya kebutuhan minyak goreng,” terang Ummi Rohmi.

Wagub juga menegaskan, soal minyak goreng ini bukan hanya di NTB, tetapi menjadi persoalan di hampir seluruh daerah.

Menurutnya, pemerintah sedang menyiapkan sejumlah langkah. Salah satunya terkait upaya penambahan alokasi dan kuota minyak goreng. Setiap bulan dibutuhkan 1,7 juta hingga 2 juta liter untuk kebutuhan konsumsi masyarakat.

“Jangan sampai UMKM kita yang mengandalkan minyak goreng sebagai bahan baku pokok, berhenti berproduksi,” ungkapnya.

Sementara itu, Kepala Dinas Perdagangan Provinsi NTB Drs. H. Fathurrahman,M.Si, menyatakan bahwa kebutuhan pokok minyak goreng ini akan segera diatasi. “Apalagi menjelang perhelatan MotoGP, harus segera diatasi agar tidak mencuat,” kata H. Fathurrahman.

Karena menurutnya, para UMKM maupun industri-industri kuliner yang berpartisipasi menyukseskan event MotoGP membutuhkan pasokan demi terjaminnya kebutuhan saat pelaksanaan event tersebut.

Selain itu dijelaskannya, bahwa ratas ini untuk mengetahui kuota minyak goreng untuk NTB. Sehingga dapat dipantau, pasokan minyak goreng terhubung dengan produsen mana saja dan distributor lokal di NTB. “Semua ini agar kita dapat mengawasi dan memantau rantai pasoknya,” kata Kadis Disdag ini.

Menurut data, kebutuhan minyak goreng untuk NTB 1,7 juta liter sampai 2,2 juta liter per bulan. Antara 50 ribu-60 liter per hari.

Dari paparan beberapa distributor di NTB khususnya di Pulau Lombok, kata Fathurrahman, saat ini para distributor hanya mampu sediakan kurang lebih 1.500 liter per hari.

Ia juga menjelaskan bahwa pasokan minyak goreng dari produsen ke distributor belum secara kontinu tersedia.

“Kadang dalam sehari, datang 2-3 kontainer. Dalam sehari atau dua hari langsung di droping ke retail dan pasar, sehingga hari berikutnya sudah tidak ada,” ucapnya

Untuk itu, ia mengaku terus berkoordinasi dengan Kementerian Perdagangan, Satgas dan para distributor untuk mencari solusi dan menyelesaikan permasalahan minyak goreng. “Termasuk untuk mengikuti ketetapan HET minyak goreng sebesar Rp14.000,-/liter. Namun saat ini harga yang beredar di pasar tembus hingga angka Rp18.000,- sampai Rp25.000,-/liter,” ujarnya.

Ia mengaku ratas tersebut akan ada pertemuan berikutnya, untuk mengerucutkan solusi kebutuhan pokok minyak goreng.

Dalam rapat terbatas tersebut turut dihadiri Asisten 2 Setda Provinsi NTB, para distributor minyak goreng dan beberapa retail di NTB. (edy/her/diskominfotikntb)