ITDC Ajukan PK ke-2 Sengketa Lahan Hotel di Mandalika

Seluruh Pihak Diharapkan Menghormati Proses Hukum yang Berlaku

PANTAI MANDALIKA: Tampak para pengunjung pantai di KEK Mandalika yang terus bertambah setiap harinya. (dok/radarlombok)

MATARAM—PT Pengembangan Pariwisata Indonesia (Persero)/Indonesia Tourism Development Corporation (ITDC), BUMN Pengelola Kawasan Ekonomi Khusus (KEK Mandalika)/The Mandalika telah mengajukan PK (peninjauan kembali) di atas PK (PK ke-2) terkait sengketa lahan antara ITDC dengan Umar.

PK ke-2 ini diajukan setelah adanya Putusan PK dari MA RI yang mengabulkan permohonan PK Umar.

“Pada tanggal 30 Desember 2021, kami telah mengajukan PK ke-2 atas Putusan PK dari MA RI yang mengabulkan permohonan PK Umar. Adapun pertimbangan hukum kami dalam mengajukan PK ke-2 dalam perkara ini adalah karena pada lahan yang menjadi obyek sengketa antara ITDC dan Umar, terdapat dua (2) putusan pengadilan yang telah berkekuatan hukum tetap (in kracht) yang saling bertentangan satu dengan yang lainnya. Sedangkan alasan lainnya adalah karena ITDC juga memiliki bukti-bukti baru (novum) yang belum pernah diperiksa dalam persidangan perkara dimaksud,” kata Vice President Legal and Risk Management ITDC Yudhistira Setiawan, dalam keterangan pers, Rabu (9/2).

BACA JUGA :  ITDC dan Pertamina Tanda Tangan Kerjasama Sponsorship MotoGP 2021

Selanjutnya mengenai pernyataan kuasa hukum Umar, yang intinya menyatakan karena berdasarkan Putusan PK maka Umar berhak membangun apa saja di atas lahan Hotel Pullman. Maka ITDC dalam hal ini menyerahkan sepenuhnya kepada proses hukum yang sedang berjalan, khususnya proses permohonan PK ke-2 yang sudah diajukan oleh ITDC.

BACA JUGA :  ITDC Fokus Peran Ekonomi dan Sosial Masyarakat

“Untuk itu, kami meminta agar seluruh pihak menghormati proses hukum yang masih berlangsung,” imbuh Yudhistira.

Terlepas dari itu, ITDC memastikan operasional Hotel tetap berjalan dengan normal selama proses hukum berlangsung. (gt)