Habib Rizieq akan Hadiri Tabligh Akbar di Loteng

Habib Rizieq

MATARAM –  Imam Besar Front Pembela Islam (FPI), Habib Rizieq Shihab direncanakan mengikuti tabligh akbar tanggal 29 Januari mendatang di Lobok Tengah.

Sekretaris Panitia Tabligh, Deddy AZ menyampaikan, Habib Rizieq akan  datang ke NTB bersama Ustadz Bachtiar Nasir, Ustadz Zautun Rasmin dan KH Asyafi'i Rasyid. Kegiatan tabligh akbar  kali untuk mengingat kembali spirit gerakan 212 beberapa waktu lalu, sekaligus penggalangan dana untuk korban banjir Bima.

Diungkapkan Deddy, awalnya kegiatan tabligh akbar dan penggalangan dana banjir Bima akan dilaksanakan di Islamic Center (IC) pada tanggal 29 Januari mendatang. "Lokasi tidak  jadi di Islamic Center, karena Pemprov tidak memberikan izin," terangnya Selasa kemarin (17/1).

Akibat tidak diberikan izin penggunaan IC oleh pemprov, panitia kemudian memindahkan lokasi acara ke Lombok Tengah. Tepatnya di Alun-Alun Tastura (Bencingan Adiguna). "Kalau Pemkab Loteng, mereka sudah keluarkan izin untuk kegiatan tabligh," kata pria yang juga Ketua Aliansi Umat Islam (AUI) NTB ini.

Kepala Bangkesbangpoldagri Provinsi NTB, H Lalu Syafi'i membantah keras tudingan panitia penyelenggara. Menurutnya, pemprov sama sekali tidak pernah menolak jika tabligh akbar akan dilaksanakan di Islamic Center.

[postingan number=3 tag=”mataram”]

Ditegaskan, panitia penyelenggara sebenarnya tidak pernah meminta izin penggunaan Islamic Center. "Tidak pernah ada surat masuk mau pinjam Islamic Center. Kalau ada, pasti kita respon dan lapor ke gubernur. Tapi ini memang tidak ada kok," ungkapnya.

Lebih lanjut disampaikan, jangankan surat permintaan penggunaan Islamic Center, koordinasi secara lisan pun tidak pernah dilakukan oleh panitia. Pemprov sendiri mengetahui rencana kegiatan tersebut dari intelijen yang terus mengamati setiap rapat-rapat kepanitiaan.

Pemprov tentunya akan bijaksana andaikan memang ada surat permintaan. Apalagi Islamic Center akan digunakan untuk lahan dakwah. "Sepanjang memenuhi syarat dan memungkinkan, tentu bisa dipakai. Tapi kan memang tidak pernah ada surat permintaan itu," ucapnya.

Saat dikonfirmasi kembali kepada sekretaris panitia Deddy AZ, akhirnya mengakui bahwa permintaan penggunaan Islamic Center ditolak oleh panitia pembangunan Islamic Center. “Pengelola Islamic Center yang yang tolak karena masih dalam proses penyelesaian pembangunan,” jawab Deddy.

Rencana kedatangan  Habib Rizieq Shihab ditolak  sejumlah ormas yang tergabung dalam Aliansi Desak Datu.   Sekretaris Pengurus Wilayah (PW) Gerakan Pemuda Ansor NTB, Irfan Suryadinata mengungkapkan, pandangan keagamaan Habib Rizieq dikhawatirkan mengganggu ketentraman masyarakat NTB. "Kekhawatiran kami, masyarakat Lombok akan diprovokasi. Tahu sendiri kan bagaimana Habib Rizieq, jangan sampai disini dia ngomong yang tidak-tidak," ujarnya.

Selain PW Gerakan Pemuda Ansor NTB, sejumlah ormas lainnya  yang juga tergabung dalam   Aliansi Desak Datu yakni  Pergerakan Mahasiswa Islam Indonesia (PMII), Ikatan Pelajar Nahdhatul Ulama (IPNU) dan Lembaga Kajian dan Pengembangan Sumber Daya Manusia (Lakpesdam) NU NTB juga menolak.  Semua organisasi tersebut sepakat tidak ingin pandangan keagamaan masyarakat Lombok disusupi paham yang dimiliki oleh Habib Rizieq.

Menurut Irfan, menolak kedatangan Habib Rizieq ataupun FPI bukan berarti menolak ulama dan Islam. "Demi Allah, kami juga Islam dan patuh pada ulama. Tapi ulama yang bagaimana dulu, kita disini punya banyak ulama. Kenapa mesti datangkan ulama dari luar?. Apalagi yang jelas-jelas sering menghina saudaranya sendiri. Almarhum Gus Dur saja dianggap buta mata buta hatinya, padahal bangsa ini berjasa kepada almarhum Gus Dur," kata Irfan.

Pihaknya  akan bersurat ke Polda soal penolakan ini.  ''Tapi kalau nanti jadi datang, ya silahkan saja kalau masyarakat mau hadir. Kami tidak pernah memaksa, dan kami juga jangan dipaksa mengikuti paham keagamaannya," tutup Irfan.(zwr)

Bagaimana reaksi anda ?
  • Suka
  • Terhibur
  • Sedih
  • Marah
  • Bosan
  • Takut