Fasilitasi Pameran Produk Dua UMKM di Ajang MotoGP Mandalika Lombok

PRAYA – Dua mitra binaan PT Pupuk Kalimantan Timur (PKT) yakni Batik Kuntul Perak dan Lenny Souvenir, turut meriahkan pameran produk Usaha Mikro Kecil dan Menengah (UMKM) unggulan yang digelar Kementerian Koperasi dan UKM (Kemenkop) dalam rangkaian ajang balap MotoGP 2022, pada 18 -20 Maret.

VP CSR PKT Anggono Wijaya, mengatakan Batik Kuntul Perak merupakan batik lokal khas Bontang yang telah mendapatkan Sertifikat Produk Pengguna Tanda (SPPT) SNI dari Badan Standarisasi Nasional (BSN) sejak 2019, dengan kualitas yang telah diakui secara Nasional. Ragam produk batik kualitas premium hasil karya Kuntul Perak dipamerkan pada ajang tersebut sebagai salah satu produk unggulan tanah air. 

“Batik Kuntul Perak merupakan salah satu UMKM yang lolos kurasi Kemenkop RI untuk ditampilkan di stand utama pada pameran kali ini, sebagai produk unggulan hasil karya Indonesia,” ujar Anggono, Sabtu (19/3).

Sedangkan Lenny Souvenir menghadirkan berbagai macam kerajinan manik manik khas suku Dayak, serta kreasi motif Kalimantan Timur lainnya. Seperti aneka asesoris, rompi dan tas hingga kerajinan sulam tampar. Produk ini merupakan salah satu hasil kerajinan tangan unggulan Kaltim yang tak hanya eksis di tataran lokal, tapi juga mampu menembus pasar nasional serta mampu bersaing dengan kerajinan serupa dari berbagai daerah di Indonesia.

“Ini membuktikan jika produk lokal mampu bersaing dan menembus pasar dengan peluang yang lebih luas,” kata Anggono.

Ia menyebut hal ini merupakan salah satu sasaran pembinaan PKT bagi UMKM lokal agar lebih berdaya saing, sehingga mampu menjangkau peluang pasar secara signifikan dalam mendukung peningkatan perekonomian nasional. Seluruh UMKM binaan terus didorong untuk menghasilkan karya berkualitas, agar mampu bersaing dengan produk sejenis dan memberikan dampak terhadap kesejahteraan hingga penciptaan lapangan usaha mandiri dengan lebih luas melalui pendampingan berkelanjutan.

Kedepan, PKT akan terus fokus pada tiga program tersebut dalam meningkatkan kontribusi dan manfaat perusahaan bagi masyarakat, sehingga pengembangan UMKM lokal yang berdaya saing semakin tercapai, diiringi peningkatan sumberdaya manusia serta kualitas lingkungan yang lebih optimal. PKT juga akan terus memaksimalkan program dalam mendorong kemandirian masyarakat sebagai pilar penting dalam pembangunan ekonomi secara berkesinambungan, sehingga implementasi TJSL perusahaan makin berdampak luas.

Pemilik Batik Kuntul Perak Kadir Assegaf, mengungkapkan partisipasi kali ini menjadi kebanggaan baginya untuk turut serta mengenalkan ragam karya batik khas Bontang dalam rangkaian ajang Internasional. Beberapa produk itu diantaranya bomber jaket, topi hingga totebag dengan bahan batik. Sejumlah hasil kreasi binaan PKT itu pun mendapatkan sambutan serta antusias pengunjung sejak awal kegiatan berlangsung, salah satunya Menteri BUMN Erick Thohir yang juga berkesempatan meninjau stand pameran PKT dan mengapresiasi hasil karya UMKM binaan perusahan tersebut.

“Alhamdulillah produk bomber jaket jadi best seller dan antusias pengunjung untuk produk kami sangat tinggi. Terima kasih atas dukungan PKT sehingga batik Kuntul Perak makin dikenal dan kualitasnya pun diakui hingga lolos kurasi Kemenkop RI,” ungkap Kadir. (luk)