Eksplore Keindahan The Mandalika, Film “AKAD” Mulai Syuting Februari

Eksplore Keindahan The Mandalika
FILM AKAD: Direktur Utama ITDC, Abdulbar M. Mansoer, menyerahkan tumpeng kepada Mathias Muchus, salah satu aktor utama film AKAD yang akan mulai syuting Februari ini.( ITDC FOR RADAR LOMBOK)

Kerjasama IFI Sinema, ITDC, PFN, dan E-Motion Entertainment

“Bila nanti saatnya kan tiba, kuingin kau menjadi istriku. Berjalan bersamamu dalam terik dan hujan, berlarian kesana-kemari dan tertawa. Namun bila saat berpisah telah tiba, izinkanku menjaga dirimu, Berdua menikmati pelukan diujung waktu, sudilah kau temani diriku”.

Lagu “AKAD” ciptaan Moh Istiqamah Djamad (Is) memang sudah tidak asing lagi bagi setiap insan di Indonesia karena sampai saat ini masih kerap diputar di radio-radio di seluruh tanah air. Fenomena tersebut rupanya menyentuh hati produser IFI Sinema Adi Sumarjono untuk mengangkatnya menjadi sebuah film layar lebar.

Setelah proses persiapan yang cukup panjang, IFI Sinema bekerjasama dengan PT Pengembangan Pariwisata Indonesia (Persero) atau Indonesia Tourism Development Corporation (ITDC), BUMN pengembang dan pengelola kawasan pariwisata The Nusa Dua Bali dan The Mandalika Lombok NTB, serta didukung oleh E-Motion Entertainment dan Perum Produksi Film Negara (PFN), memulai penggarapan Film berjudul ‘AKAD’ pada Februari 2020 ini. Proses syuting film ini akan berlangsung selama kurang lebih satu bulan.

Film ini dibintangi oleh deretan aktor kawakan yakni Mathias Muchus, Kevin Julio, Indah Permatasari, Nino Fernandez, Debo Andryos, dan Jennifer Coppen, yang disutradarai oleh Reka Wijaya, yang sekaligus adalah penulis skenario “AKAD” ini.

Film “AKAD” bercerita tentang seorang Ayah (yang akan diperankan oleh Mathias Muchus), yang berprofesi sebagai driver online yang berusaha setiap hari, lebih penting daripada mencari penumpang, untuk mencarikan jodoh bagi putri tersayangnya (yang diperankan oleh Indah Permatasari), yang kini tengah disibukkan oleh karir dan mimpi-mimpinya.

Drama percintaan dan keluarga ini dibalut dengan komedi yang akan menggelitik hati para penonton untuk merasakan kebahagiaan, kemarahan dan kesedihan yang campur aduk dan banyak kisah yang mengharukan nantinya di film ini.

Selain jalinan cerita yang apik dan didukung artis film berkualitas, penonton film ini nantinya juga akan dimanjakan dengan visual-visual yang cantik dengan latar belakang pemandangan bukit dan pantai yang indah di kawasan The Mandalika Lombok NTB yang tengah dikembangkan oleh ITDC, sebagai salah satu dari lima destinasi pariwisata super prioritas pilihan Pemerintah. The Mandalika juga akan menjadi tuan rumah seri balap motor dunia MotoGP mulai tahun 2021 di Mandalika Street Circuit di dalam kawasan.

“Keterlibatan ITDC dalam produksi Film ‘Akad’ ini, adalah salah satu upaya untuk mempromosikan kawasan The Mandalika secara nasional melalui pendekatan yang kreatif, yang kami harapkan dapat sekaligus mendorong perkembangan industri kreatif di Indonesia khususnya bidang film. Keterlibatan dalam film ini juga sebagai salah satu dukungan ITDC terhadap program Kemenparekraf yang mendorong promosi pariwisata melalui media film,” kata Direktur Utama ITDC, Abdulbar M. Mansoer, dalam keterangan pers yang diterima Redaksi Radar Lombok, Rabu (19/2).

Menurut Abdulbar, memproduksi film yang menjual lokasi-lokasi indah dan unik di daerah-daerah tertentu, merupakan sebuah langkah kreatif dalam mempromosikan sebuah destinasi pariwisata kepada masyarakat, khususnya kalangan milenial.

“Apalagi saat ini mulai berkembang tren kunjungan wisatawan ke daerah yang menjadi lokasi atau latar sebuah film. Ke depan, diharapkan makin banyak rumah produksi yang memanfaatkan lokasi syuting di The Mandalika, sehingga nama The Mandalika makin dikenal masyarakat dan mampu menarik kunjungan wisatawan ke daerah ini,” harap Abdulbar.

Sementara lagu “AKAD” sendiri memiliki makna yang sangat dalam dan sakral bagi setiap pasangan di Indonesia. Bahkan pasangan-pasangan muda yang menjadikan lagu tersebut theme song kisah cinta mereka. “Lagu ini menjadi salah satu lagu Indonesia paling fenomenal, yang sudah ditonton lebih dari 106 juta kali di youtube,” beber Abdulbar.

Film “AKAD” yang terinspirasi dari sebuah lagu, ceritanya sengaja dikemas sangat sederhana, namun berkesan, dan bisa menjadi film yang wajib ditonton setiap pasangan muda, atau mungkin yang belum memiliki pasangan untuk memiliki secercah harapan bahwa mereka bisa bertemu dengan belahan jiwanya dimanapun dan kapanpun. “Kalau lagu “AKAD” lagu wajib setiap orang, dan terutama para pasangan. Semoga film “AKAD” ini bisa menjadi film wajib anak muda dan orang tua mereka saat rilis nanti,” tutup Adi Sumarjono. (gt)