Bulog NTB Pasok 3 Ribu Ton Beras ke Bali

PASOK BERAS: Sejumlah truk mengangkut 3 ribu ton beras asal Sumbawa, untuk memasok kebutuhan di Provinsi Bali (LUKMAN HAKIM/RADAR LOMBOK)

MATARAM—Perum Bulog Divisi Regionl NTB mulai melakuan movemen nasional (Movenas) untuk membantu suplai kebutuhan beras di Provinsi Bali.

Sebanyak 3 ribu  ton beras produksi di Pulau Sumbawa, Senin kemarin (24/7) mulai didistribusikan ke Provinsi Bali yang diberangkatkan dari Sub Divre Bulog Sumbawa. Kepala Perum Bulog Divre Provinsi NTB, H. Achmad Ma’mun mengatakan, pengiriman beras produksi di NTB menuju Provinsi Bali dalam program Movenas, setelah melakuan perhitungan stok beras dalam daerah Provinsi NTB yang sudah surplus untuk memenuhi kebutuhan dalam daerah. “Pengiriman movenas beras NTB menuju Bali dilakukan, karena kebutuhan untuk NTB sudah tercukup sampai dengan 9 bulan kedepan,” kata Ma’mun.

Dikatakan, program movenas beras NTB sebanyak 3 ribu ton untuk memasok kebutuhan Provinsi Bali, sebagai salah satu program pemerataan stok secara nasional untuk perberasan.

Pengiriman beras tersebut dilakukan, karena kebutuhan  untuk NTB sudah tercukupi sampai dengan 9 bulan kedepan, dengan ketersediaan stock setara beras saat ini sejumlah 61 ribu  ton beras, atau ketahanan stock sampai dengan bulan Maret 2018. Apalagi pengadaan yang dilakukan Perum Bulog Divre NTB terus berjalan. “Artinya bahwa Provinsi NTB secara umum surplus beras,” jelasnya.

Sementara Kepala Sub Bulog Divre Sumbawa, Lalu Tawang mengatakan, pengiriman beras dari NTB ke Bali merupakan salah satu prestasi Perum Bulog Divre NTB pada tahun 2017 ini. Pengadaan Divre NTB sampai dengan bulan Juli 2017 sejumlah 43.354 ton setara beras, atau 40 persen dari target tahun 2017 sejumlah 184 ribu  ton beras.

Secara nasional Bulog Divre NTB menempati ranking 5 dari jumlah serapan beras sampai dengan bulan Juli ini. “Kita masih punya waktu 6 bulan lagi, dan kita optimis target akan tercapai,” kata Lalu Tawang.

Tawang menambahkan, selain pengiriman dari Sumbawa ke Bali, dilakukan juga Movereg atau perpindahan beras Regional NTB, yaitu dari Sumbawa menuju Subdivre Lombok Timur. Untuk pemerataan stock di NTB sendiri dilakukan pemindahan stock beras yang ada di Subdivre Sumbawa ke Subdivre Lombok Timur.

Hal tersebut dilakukan, karena kebutuhan penyaluran Rastra Lombok Timur cukup besar atau paling besar se NTB yaitu sekitar 2.100 ton beras per bulan alokasi. “Jumlah stok yang dipindahkan dari gudang Subdivre Sumbawa menuju Lombok Timur sendiri berjumlah 3 ribu ton beras,” pungkasnya. (luk)