Bulog NTB Kembali Kirim 5 Ribu Ton Beras ke NTT

Achmad Ma’un (LUKMAN HAKIM/RADAR LOMBOK)

MATARAM—Perum Bulog Divisi Regional (Divre) Provinsi NTB kembali mengirim kebutuhan beras (mobnas) untuk Provinsi Nusa Tenggara Timur (NTT) sebanyak 1.000 ton pada pertengahan bulan Oktober 2016 ini. Dengan demikian selama Oktober 2016 ini, Bulog Divre NTB telah mengirim beras ke Provinsi NTB sebanyak 5 ribu  ton.

“Sudah ada 5 ribu ton beras NTB yang kami kirim ke Provinsi NTT tentunya setelah berkoordinasi dengan pemerintah daerah di NTB,” kata Kepala Perum Bulog Divre NTB, H. Achmad Ma’mun kepada Radar Lombok, Selasa  kemarin (25/10). Selama bulan Oktober 2016 ini, Perum Bulog Divre NTB telah melakukan pengiriman sebanyak tiga kali ke Provinsi NTT untuk memenuhi permintaan dari provinsi tetangga itu yang mengalami kekurangan stok beras. Pengiriman sebanyak tiga kali itu dicicil yakni 2 ribu ton, kemudian lagi 2 ribu ton dan terakhir sebanyak 1.000 ton. Dengan demikian sebanyak 5 ribu  ton beras NTB sudah masuk di Provinsi NTT selama Oktober 2016 ini.

Ma’mun memastikan dengan adanya pengiriman beras (mobnas) ke Provinsi NTB tidak akan menjadikan stok untuk kebutuhan dalam daerah NTB mengalami deficit stok. Justru stok ketersediaan beras di dalam daerah NTB dalam kondisi aman hingga tujuh bulan kedepan, yakni sampai April –Mei 2017 mendatang. Dengan demikian, stok ketersediaan pangan khususnya beras di NTB dalam keadaan aman. “Kami sudah melaporkan kepada pemerintah daerah kondisi stok aman, sehingga kami di Bulog NTB mengirim untuk membantu kebutuhan beras Provinsi NTT,” ujar Ma’mun.

Lebih lanjut Ma’mun menyebut bahwa hingga tanggall 24 Oktober 2016 serapan pembelian gabah petani oleh Perum Bulog NTB sudah mencapai 117 ribu ton setara beras. Pembelian gabah petani saat ini terus berlangsung oleh mitra, dan juga pegawai Bulog ke para petani. Dengan demikian, ketersediaan cadangan stok beras di dalam daerah tetap terjaga.

“Meskipun seandainya nanti ada penambahan jatah raskin 13 dan 14, stok beras untuk NTB tetap aman. Karena kami sudah menghitung kebutuhan dalam daerah sebelum menyetujui untuk lakukan mobnas ke NTT,” kata Ma’mun.

Sementara itu, Kepala Biro Administrasi Perekonomian Setprov NTB, Dr. H. Manggaukang Raba mengatakan, tidak ada masalah dengan pengiriman beras untuk memenuhi permintaan Provinsi NTT selama stok ketersediaan beras di dalam daerah mencukupi dan dalam keadaan sampai masa panen raya mendatang. “Tidak ada masalah dengan pengiriman beras ke NTB selama ketersediaan stok di dalam daerah terjamin aman,” kata Manggaukang.

Pengiriman beras oleh Perum Bulog Divre NTB ke NTT jauh sebelumnya sudah diinformasikan secara resmi kepada Pemprov NTB. bahkan pengiriman beras ke Provinsi NTT tersebut dilaunching secara resmi oleh Asisten II Setprov NTB, H.Lalu Gita Aryadi disaksikan sejumlah tamu undangan pada awal Oktober 2016 lalu. “Yang intinya itu selama ketersediaan aman untuk NTB, tidak ada masalah pengiriman beras keluar NTB,” pungkas Manggaukang. (luk)  

Bagaimana reaksi anda ?
  • Fascinated
  • Happy
  • Sad
  • Angry
  • Bored
  • Afraid