Ali BD akan Hapus Wisata Halal di NTB ?

H Ali Bin Dahlan
H Ali Bin Dahlan (AZWAR ZAMHURI/RADAR LOMBOK)

MATARAM – Bakal calon gubernur, H Ali Bin Dahlan menegaskan kelak jika terpilih jadi gubernur, maka  dirinya tidak akan menjadikan pariwisata sebagai sektor andalan lagi.

Menurutnya, pariwisata hanya bagian dari sub sektor lainnya. Mengingat, manfaat yang bisa dirasakan langsung oleh masyarakat tidak begitu besar.

Untuk bisa memberikan kontribusi signifikan terhadap kesejahteraan rakyat, sektor pariwisata membutuhkan waktu yang panjang. “Tapi silahkan ya, targetkan saja 4 juta wisatawan. Yang jelas tidak ada itu wisata syariah,” ujarnya Kamis kemarin (25/1).

BACA JUGA :  Antisipasi Bibit Konflik di Pilkada NTB

Dia menegaskan,  dirinya akan menghapus brand wisata syariah jika terpilih sebagai gubernur. Pasalnya, berwisata menurut  tidak etis menggunakan embel-embel syariah. Sebagai umat Islam, Ali BD menyebut orang yang pergi berwisata hanya untuk berfoya-foya saja. Prilaku tersebut dinilai tidak sesuai dengan ajaran Islam. “Pokoknya saya tentang pariwisata syariah. Kita bangun pariwisata saja ya, tanpa ada syariah kalau saya jadi pemerintah (gubernur – red),” ujarnya.

Belakangan ini beberapa kali  pariwisata NTB meraih penghargaan tingkat dunia.  Diantaranya World’s Best Halal Honeymoon Destination, World’s Best Halal Tourism Destination, World’s Best Halal Beach Resort, World’s Best Halal Travel Website dan lain-lain.

Menurut Ali BD, semua prestasi tersebut bukanlah hal yang harus dibanggakan. Meskipun wisata syariah telah mendunia, dirinya akan tetap menghapus konsep wisata syariah tersebut. “Saya akan bawa wisata kita hanya wisata saja. Biarkan saja sudah mendunia atau mengakhirat juga tidak apa-apa. Darimana itu ya, tidak ada gelar-gelar,” tegas bupati Lombok Timur ini.

Pembenahan secara frontal memang akan dilakukan Ali BD. Nantinya, wisatawan hanya akan mengenal wisata gunung, wisata pantai, wisata situs-situs kebudayaan. Alasan membangun konsep wisata syariah untuk menarik wisatawan Timur Tengah, menurutnya juga tidak mendasar.

Diungkapkan, wisatawan Timur Tengah  ke NTB jumlahnya sedikit. Wisatawan yang paling banyak datang merupakan orang-orang Cina. “Berapa orang Timur Tengah datang kesini, Cina yang paling banyak. Makanya lihat data statistik ya,” katanya.

Wakil Gubernur NTB, H Muhammad Amin mengatakan, konsep wisata syariah bukan berarti menghilangkan wisata konvensional. “Dan kita ini kan daerah yang mayoritas muslim, jadi sangat wajar kalau kita kembangkan wisata syariah. Pak Gubernur juga kan ulama, paham ajaran Islam,” katanya.

BACA JUGA :  PKB Segera Bahas Pilkada 2018 di Muswil

Orang nomor dua di NTB itu tidak ingin berpolemik dengan Ali BD. Namun fakta membuktikan, kunjungan wisatawan setiap tahun terus meningkat karena dikembangkannya konsep wisata halal. Para wisatawan muslim dari berbagai negara, merasa nyaman berlibur di NTB.

Selain itu, kontribusi bagi masyarakat dari sektor pariwisata juga cukup besar. Banyak masyarakat yang bisa menjual produknya, berbisnis dan lain sebagainya. “Masa berwisata itu hukumnya haram, insya Allah tidak lah seperti itu. Pak Gubernur juga kan sangat memahami hukum Islam. Malah kan kalau kita berwisata itu, kita bisa nikmati keindahan alam yang diciptakan Tuhan. Kita bisa semakin kagum dengan kekuasaan Tuhan, kok itu disebut haram,” tandas Wagub. (zwr)